Wednesday, June 5, 2013

Bahagia dicari, keredhaan dihajati.

Assalamualaikum
Rejab.
Syaaban.
RAMADHAN.
Semakin kita mengenali seseorang, semakin banyak yang kita tahu tentang dia. Jangan terlalu memandang keburukan dia, carilah sebanyak-banyak kebaikan yang ada padanya. 

Manusia itu sempurna pada kejadian tapi bukan pada sifatnya. Ketidaksempurnaan itu adalah kesempurnaan seorang manusia. Manusia perlu tegas mempertahankan pendirian tapi tak semestinya yang lemah itu tidak berpendirian. Sebagaimana kita diciptakan dengan penuh variasi; ada yang bermata coklat, ada yang bermata biru, ada yang berambut ikal dan ada juga yang berambut perang, sebegitulah juga sifat manusia di sekeliling kita. Ada yang penyabar, ada yang suka mencari silap orang sehingga lupa bahawa diri sendiri bukan maksum yang terpelihara daripada sebarang dosa. Bagaimana pula dengan diri kita sendiri? 

Penyabarkah kita? Kita takkan tahu sejauh mana tahap kesabaran kita sehinggalah kita diuji dan SABAR itu adalah satu-satunya cara untuk kita terus bertahan di muka bumi Allah yang maha luas ini. Pemurahkah kita? Jangan jadi terlalu pemurah sehingga hak kita dipersendakan. Diri kita, hak kita. Walau bukan hak kita yang hakiki tapi perlu dipertahankan kerana ia amanah dari Tuhan. Eloklah jadi manusia baik, walau tak punya banyak wang tapi masih boleh menyalurkan kebahagiaan. 

Namun, bahagia seringkali disalahertikan. Ada yang menganggap bahagia itu hanya akan diperoleh jika punyai harta yang banyak. Hati girang, boleh beli bnayak barang. Bahagia yang sebenar adalah pada hati yang banyak BERSYUKUR pada tuhan. Duit itu penting tapi tujuan hidup kita bukan sekadar wang semata. Duit itu cuma alat untuk membantu kita menikmati hidup maka itu haruslah diperolehi dengan cara yang halal. Hati yang bersyukur tidak pernah mati malah sentiasa subur dengan matlamat untuk mencari keredhaan sang Pemberi Rezeki.

With love,
si pencari bahagia.