Wednesday, September 26, 2012

Harapan yang layu.

Assalamualaikum

"Aku dah tak larat nak dengar kau puji tentang dia," Ben mengomel.
"Haha. Maaf. Dia cinta pertama aku," aku menamatkan bicara.

Cerita cinta aku cuma dengan 'dia'. Aku terima diri dia. kelebihannya aku sanjungi. Kekurangan dia aku hargai. Orang muda kalau bercinta selalunya pandang paras rupa tapi aku bukan orang muda yang biasa. Aku pandang hatinya yang tulus.Tapi ini cerita dulu.

Sekarang, aku belajar lupakan dia. Tapi, peliknya dia masih muncul dalam mimpi di malam hari. Ahh, mimpi cuma mainan tidur. Ayuh, sambung tidur.

Ya, hati aku harus kuat supaya tak terus hanyut dalam kenangan. Hidup dalam kenangan kadang-kadang memberikan kekuatan, kadang-kadang melenyapkan kegembiraan. Kenangan bergembira di hari raya bersama adik-adik tercinta membuatkan aku usaha kuat untuk belajar masak-masak untuk dijamah oleh adik-adik. Tapi, kenangan kisah cinta aku dan dia jika terus dikenang boleh membuatkan aku tertutup pintu hati untuk menerima orang lain dan terus berharap agar dia kembali datang untuk mengembalikan kenangan lalu menjadikan hidup aku lebih indah padahal harapan tinggal harapan dan hampir pasti tidak menjadi kenyataan.

Maka itu, aku takkan bersuara tentang dia lagi. Past is past. We'll never return: ini janji aku padanya juga janjiku pada diriku sendiri. =)

*Kahwin itu sunat sedangkan membayar hutang itu WAJIB....kan? So, let me pray harder, work harder &  busy harder to lunaskan my hutang-hutang PTPTN...Aminn