Thursday, April 12, 2012

Di hari persandingan dia

Assalamualaikum
Dia yang ku kenal sejak beberapa tahun lalu. Dialah teman, dialah kawan, dialah penglipur lara dan penambah perisa hidupku. Dia si penyabar yang sabar melayan karenah aku dan yang penting, dia sabar dengan kedegilanku.
Semalam,dia duduk bersanding di singgahsana indah dikelilingi teman-teman dengan wajah bahagia. Aku lihat wajahnya tenang dan menyerlahkan kematangannya. Aku yakin, dia cukup bersedia memikul amanah sebagai sang suami yang diredhai Ilahi. 

Ya,aku pernah bercita-cita menjadi suri hatinya dan niatku untuk membuatkan dia bahagia. Tapi, kini dia juga bahagia walau bukan aku di sisinya. Dia menggenggam erat tangan si isteri yang dinikahi. Meriah sekali majlis persandingannya. Pasangan pengantin berbaju merah jambu terang, mungkin warna kesukaan si isteri pilihan.

Aku tenang melihat pasangan pengantin yang bersanding. Aku berselindung di balik tetamu yang ramai menyaksikan pasangan pengantin. Aku tidak cukup 'kuat' untuk menyapa pasangan pengantin. Biarlah aku lihat dari jauh. Aku tak pasti perasaan aku tika itu. Sedih? Tapi tiada air mata yang berlinang. Gembira? Tapi tiada senyuman yang terpamer. Mungkin aku pasrah. Menyerah dengan suratan takdir dari Ilahi....

~Ya, inilah mimpi ku malam tadi... Pelik tapi benar. Aku cuma kenal wajah si pengantin lelaki, dan yang pasti si pengantin perempuan itu bukan aku... Hehe,pelik. Kenapa aku mimpikan dia? Sebelum tidur, aku tak terfikir langsung tentang dia. Macamana dia boleh masuk dalam alam mimpi ku? Ya, sekadar mimpi tapi memang bakal jadi realiti. Sudah semestinya dia akan berkahwin...dan aku memang sudah dibuang jauh dari hidupnya...