Tuesday, December 6, 2011

Implisit

Assalamualaikum
Terlalu menjaga hati, membuatkan aku seolah-olah mati. Ada aku sekadar jasad yang hadir di khalayak, tanpa siapa sudi mendengar sekadar memandang.Sedih? Mungkin. Tapi aku lebih bersyukur. Rintihan aku kian sayu dan panjang kala diri diselimuti kain putih di atas hamparan baldu merah terletak indah Kaabah...

Kerap aku ingatkan diri, indahnya dunia cuma hiasan sementara. Kalau ingin keindahan yang kekal, patuh selalu hukum Tuhan. Manusia cuma pandai menghukum dan berkata nista sedang kemurkaan Allah lebih gerun maha dasyat. Allah itu Maha Berkuasa sedang manusia cuma "pihak berkuasa"... 

Ah, entri karutan kala dinihari yang remang. Kala hati merindui seseorang. Kata orang rindu itu lumrah. Kata aku, rindu itu susah datang menjengah. Bila rindu itu datang, air mata laju berlinang , sedang hati semakin walang, syukur semangat masih menjulang, dugaan datang ditepis senang, senyum terukir girang, hati garang mula tenang....Alangkah indahnya hidup bertuhan...