Saturday, December 31, 2011

Bila Waktu telah Berakhir

Assalamualaikum
Maafkan diri ini yang dulu melukakan... Berilah aku kesempatan, kubuktikan erti keikhlasan... andainya terpaksa, aku rela menepis ego aku untuk kita.... Ku pohon darimu ketulusan hati, menjalin kembali perhubungan suci....

Hujan yang turun bagaikan mutiara, berkilau bersinar,berkedipan, subur menghijau bumi terbentang dan bayu berpuput lembut,cinta yang bersemi di waktu hujan turun menyirami ketandusan hati dan hujan yang turun mengiringi engkau pergi... Selembut hujan bercurahan,begitulah cinta ini, semesra bumi yang disirami begitulah hati ini... rindu lagi....rindu lagi...

Jika benar cinta itu buta, butakah mataku, berkali terluka masih jua ku menunggu, apa yang kuinginkan cuma kejujuran dalam perhubungan. Jika itu tiada, apalah ertinya, penantian ini hanya sia-sia. Kau hilang bila ku tiba, kau datang bila ku kecewa, terasa diri dipersenda, dimana berakhirnya nanti permainan sandiwaramu ini, sesungguhnya aku tak mengerti...


 
Selamat Tinggal 2011. Tahun yang paling berwarna-warni. Ada warna duka, ada warna ceria, ada warna bahagia, ada warna suram, ada warna malap dan semestinya ada warna kecewa. Hidup yang berwarna-warni semestinya lebih bererti dan sedikit-demi-sedikit belajar mematangkan diri. Matang = bertindak dengan betul pada tempat dan situasi yang betul. Kalau diuji dengan kesedihan, tak boleh lah terus menangis dan menyalahkan takdir semata, sebaliknya merenung sejenak, dimana silap dan salah diri di masa lalu. Biar selalu berjiwa hamba... Ya, saya memang jahil dalam banyak perkara. Terima kasih pada kawan-kawan yang sudi menasihat. Sudi mendengar. Sudi berkongsi. Sesungguhnya anda kawan yang AWESOME...

Pada kawan-kawan yang sentiasa cuba untuk menduga hati dan membangkitkan kemarahan, terima kasih kerana menguji kesabaran... Kita takkan tahu tahap kesabaran kita selagi kita tak diuji, kan? Maka itu, TERIMA KASIH kawan. Anda memang kawan yang BAIK...
 
Selamat Tinggal kawan-kawan di dunia penuh misteri. Semoga kita dapat jumpa di alam realiti. Sama-samalah kita berdoa & mohon jadi yang lebih baik. Kalau sedih, cuba sedaya upaya untuk tersenyum. (Ya, saya sedang berusaha gigih untuk senyum seikhlas hati...dan ianya sudah menunjukkan hasil yang positif kerana saya jadi lebih tenang walau hakikatnya banyak masalah yang difikirkan.)Sebelum berpisah, AMPUN MAAF dipinta atas segala salah silap menulis/ mengemukakan pendapat/komen sepanjang Cj menconteng di belog ini.

Sekian...
~credit to Abby Abadi Lurvly Fanpage.