Wednesday, July 13, 2011

Past is past. Today is Present. Present is hadiah.

Assalamualaikum
Bukan niat nak berjiwang sayang, tapi terasa seronok pulak baca madah dari Mama Juwie (Mangga). Mungkin sebab ada kaitan sket-sket dengan pengalaman yang pernah Cj alami. By the way, i don't really care bout the past. Past is past. Present is hadiah. :) Happy reading 
Sayang…kiranya kau berasa tidak tenteram saat ini, mungkin itu adalah balasan khianatmu padaku.
Sayang…
Aku tidak perlu bersusah payah untuk menarik perhatian seseorang menyayangiku atau mencintaiku. Bagiku, cukuplah dengan doa yang ikhlas. Sekiranya Allah mengabulkan doaku agar hatimu terbuka untuk menyayangiku dan merinduiku, maka itu adalah keredhaan-Nya. Tapi jika Allah tidak mengabulkan doaku, aku redha dengan apa yang telah ditakdirkan. Ada hikmah di sebaliknya. Mungkin kau tidak sesuai untukku. Lalu aku mohon agar Allah menghadirkan insan yang lebih baik darimu.
Hari berlalu begitu pantas. Aku tidak pernah berputus asa menunggu siapakah yang bakal Allah takdirkan menjadi kekasihku suatu hari nanti. Lagi pun bukannya mudah untuk aku jatuh cinta lagi selagi hati belum memberikan isyarat.
Adakalanya aku tersentak bila tiba-tiba bekas kekasihku menelefonku dan memberitahu hidupnya tak bahagia. Cintanya tak menjadi dengan insan lain. Dia belum menemui insan yang sesetiaku. Tapi aku minta dia bersabar, berdoa dan bertawakal kepada Allah. Bahkan aku di sini pun turut mendoakannya saban hari agar hidupnya bahagia dan ditemukan kekasih yang bertakwa.
Bagiku, tidak pernah terlintas untuk hatiku menerimanya kembali. Aku perlu teruskan hidup ini dengan insan dan dunia cinta yang serba baru agar jiwaku sentiasa segar dengan sesuatu yang baru. Sebab itu, aku lebih rela bersendirian daripada merujuk kepada bekas kekasihku. Keegoanku tidak membenarkan. Walaupun aku sendirian tapi aku lebih bahagia daripada bersamanya yang pernah suatu ketika berlaku curang. Cukuplah kecurangannya itu menguncikan pintu hatiku daripada menerimanya kembali.
Sayang… kau yang terbaru intim denganku, janganlah bersandiwara kononnya kau menumpang kasih di sudut hatiku. Sedangkan kau memiliki ramai pilihan lain selain aku. Kuharap, kau jua janganlah mempersendakan perasaanku kerana akhirnya nanti bukan aku yang akan terhiris hati tapi kau sendiri yang berasa tertekan apabila Allah membalas perbuatanmu dengan membalikkan perasaanmu tiba-tiba rindu dan jatuh hati padaku. Jujurlah kau padaku agar hatimu kembali tenang. Dan aku tidak pernah membencimu.
~Madah  Mama Juwie~MANGGA~