Friday, April 15, 2011

Janganlah kita hari ini menjadi sebab kenapa anak cucu dan generasi akan datang tidak memahami petunjuk.

Assalamualaikum
Tazkirah Jumaat

Allah sentiasa memberi petunjuk kepada hambanya yang ingin kembali kepada NYA.
Bukan semua yang kita ada itu milik kita. Sesungguhnya apa yang ada dilangit dan apa yang ada di bumi adalah milik Allah.Oleh itu kembalilah ke Rahmat Allah.
Sesuatu nikmat yang Allah berikan pada kita bukan bererti dia telah mengasihi kita dan sesuatu azab yang menimpa kita bukan bererti dia membenci kita.Justeru, belajarlah menerima pemberian Allah dengan konsep syukur.
Sesungguhnya orang yang zalim adalah mereka yang menzalimi diri sendiri kerana tidak mau menerima kebenaran walaupun mereka sedar yang mereka adalah jahil.
Ketahuilah bahawa apa yang tersembunyi lebih berharga dari apa yang sering kita lihat dan dengar... oleh sebab itulah hingga kini manussia terus mencari petunjuk yang lurus.
Bukalah minda kita untuk menerima sesuatu kebenaran secara terbuka.Janganlah sempitkan minda dengan menolak kebenaran yang datang dari Allah ,walaupun terpaksa menelan kepahitannya.
Perlukah kita mencari keburukan orang lain sedangkan kita sendiri masih tercari-cari petunjuk yang lurus.Bersama-samalah kita kembali ke jalan Allah.
Untuk mendapatkan kebaikan di akhirat, mulakan berbuat kebaikan di dunia .Manusia yang baik adalah mereka yang mengikuti /faham petunjuk jalan lurus, bagi yang masih mencari petunjuk dan belum jumpa jalan yang itu sebenarnya hanya perasan baik.
Dunia telah diperlihatkan kehancuran yang amat dasyat sebagai bukti bahawa ALLAH benar-benar Maha Berkuasa .Sedarlah wahai manusia apa yang kita miliki hari ini semuanya milik ALLAH .Oleh itu janganlah kita mencintai dunia lebih dari mencintai Allah.
Hanya dengan BERFIKIR sahaja manusia dapat membezakan mana hak , mana bathil. Manusia yang hebat lahir dari kalangan AHLI FIKIR.
Ketakutan/malu pada sangkaan orang lain terhadap diri kita menyebabkan sukarnya kita menerima kebenaran walaupun tindakan kita seiring dengan fitrah Allah.
Sukar untuk dipastikan yang mana satu kebenaran dan yang mana satu persangkaan tetapi sebenarnya persangkaan itu tidak dapat menegakkan kebenaran sedikitpun.Jadilah penegak kebenaran dan tinggalkanlah persangkaan.
Pernahkah kita fikirkan sudah berapa kali rasanya kita mohon petunjuk yang lurus, namun pernahkah kita koreksi diri sendiri adakah kita benar-benar mengikuti jalan yang lurus atau sekadar melafazkan dengan kata-kata atau tak faham apa yang kita lafazkan.
Lihatlah kedalam diri kita dulu sebelum melihat orang lain,percayalah pada diri sendiri sebelum mempercayai orang lain.
Sumber: Mohd Fauzi